Gerber Baby 2021: Family Talk Journey to Parenthood

Gerber Baby 2021: Family Talk Journey to Parenthood | ORANG. com

tautan ini ke situs eksternal yang mungkin atau mungkin tidak memenuhi pedoman aksesibilitas.

Ibu lokal menjalani kemoterapi untuk kanker payudara saat hamil :: WRAL.com

— Seorang ibu lokal membagikan kisahnya untuk meningkatkan kesadaran akan bulan Peduli Kanker Payudara, waktu bagi wanita dari segala usia untuk melakukan tindakan pencegahan.

Lebih dari dua tahun yang lalu, Abigail Valletta yang berusia 32 tahun dan anaknya yang belum lahir mengalami pertempuran kanker payudara bersama. Itu mengejutkan Valletta saat mandi dan melakukan pemeriksaan payudara sendiri. Dia merasakan benjolan, yang dia tahu tidak biasa pada usianya dan hanya 14 minggu dalam kehamilan.

Menurut National Institutes of Health, kanker payudara mempengaruhi sekitar 1 dari 3.000 wanita hamil. Ini adalah keganasan paling umum kedua yang mempengaruhi kehamilan.

Setelah menemukan benjolan itu, Valletta menghubungi dokternya. Dia mengatakan reaksi pertama mereka adalah bahwa itu mungkin hanya karena perubahan dalam kehamilan.

“Karena usia saya dan karena saya hamil, itulah yang kami semua ingin percayai,” kata Valletta. “Saya meminta USG hanya untuk meyakinkan diri saya sendiri.”

Ibu lokal berjuang melawan kanker payudara saat hamil

Hasilnya adalah penemuan kanker payudara triple-negatif duktal invasif. Tes mengungkapkan itu karena mutasi gen BRCA-1. Mutasi menempatkan wanita, dan kadang-kadang bahkan pria, pada risiko yang lebih tinggi untuk kanker payudara.

“Kami tahu bahwa kakek-nenek saya memiliki riwayat kanker payudara, tetapi kami tidak tahu tentang mutasi gen,” kata Valletta.

Tumor yang tumbuh cepat terdeteksi lebih awal, pada stadium 2. Valletta memiliki peluang bagus untuk mengalahkan kanker, tetapi dia dan putrinya yang belum lahir akan menjalani kemoterapi dan, kemudian, mastektomi ganda.

Valletta juga mencari bantuan melalui “Hope for Two” yang menawarkan dukungan gratis untuk wanita yang didiagnosis menderita kanker saat hamil.

Meskipun menerima kemoterapi, putrinya Madelyn lahir tanpa cedera.

“Dia lahir cukup bulan pada 37 minggu. Dia memiliki lebih banyak rambut daripada saya ketika dia lahir,” tawa Valletta, yang menghabiskan sebagian besar kehamilannya dengan botak karena efek samping kemoterapi.

Sebagai perawat dan konsultan laktasi, Valletta mengetahui halaman Facebook untuk Triangle Milk Share, sebuah grup yang menghubungkan ibu yang membutuhkan ASI donor dengan ibu yang kelebihan pasokan ASI.

Valletta mengatakan bahwa donor susunya semuanya disaring melalui Bank Susu WakeMed sehingga dia yakin bahwa persediaan yang disumbangkan itu aman.

“Mereka memberi makan Madelyn selama 15 bulan ketika saya tidak mampu. Dua anak saya yang lain (sekarang 10 dan 12) disusui, dan itu adalah sesuatu yang sangat penting bagi saya,” kata Valletta.

Valletta percaya bahwa saat mandi dan mencari jawaban itulah yang menyelamatkan hidupnya dan hidup Madelyn. Dia merekomendasikan agar semua wanita, bahkan banyak di usia remaja, melakukan payudara sendiri secara teratur pada waktu yang sama setiap bulan.

Hasil menambah pengetahuan yang ada dan akan membantu dokter dan wanita membuat pilihan pengobatan terbaik — ScienceDaily

Sebuah studi baru yang diterbitkan oleh BMJ hari ini memberikan perkiraan baru tentang peningkatan risiko kanker payudara yang terkait dengan penggunaan persiapan terapi penggantian hormon (HRT) yang berbeda di Inggris.

Ini menegaskan bahwa penggunaan HRT dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker payudara, terutama untuk wanita yang lebih tua. Namun, ini menunjukkan bahwa, untuk penggunaan HRT jangka panjang, peningkatan risiko lebih rendah daripada yang dilaporkan dalam meta-analisis baru-baru ini yang menggabungkan hasil dari 24 penelitian.

Studi hari ini juga menunjukkan penurunan risiko yang lebih nyata setelah HRT dihentikan, dibandingkan dengan meta-analisis yang sama.

HRT digunakan untuk meredakan gejala menopause seperti hot flushes dan keringat malam. Perawatan termasuk tablet yang hanya mengandung estrogen, atau kombinasi estrogen dan progestogen, serta patch, gel, dan krim.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa penggunaan tablet HRT jangka panjang dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker payudara, sebagian besar karena progestogen.

Tahun lalu, sebuah meta-analisis besar melaporkan risiko kanker payudara yang lebih tinggi dari yang diperkirakan terkait dengan HRT, tetapi masih ada ketidakpastian seputar risiko yang terkait dengan berbagai jenis dan durasi HRT.

Jadi para peneliti di Universitas Nottingham dan Oxford berangkat untuk menilai perbedaan risiko kanker payudara yang terkait dengan komponen hormon individu yang digunakan dalam HRT.

Mereka menggunakan dua database perawatan primer Inggris (QResearch dan CPRD) yang terkait dengan catatan rumah sakit untuk membandingkan resep HRT untuk 98.611 wanita berusia 50-79 yang didiagnosis menderita kanker payudara antara tahun 1998 dan 2018 dengan 457.498 wanita pada usia yang sama dan dari yang sama. praktek umum yang tidak mengembangkan kanker payudara.

Mereka menganalisis risiko berdasarkan jenis HRT (hanya estrogen dan terapi kombinasi estrogen dan progestogen), dengan penggunaan baru-baru ini (1-5 tahun) dan masa lalu (5 tahun atau lebih), dan dengan jangka pendek (kurang dari 5 tahun) dan jangka panjang (5 tahun atau lebih) digunakan.

Faktor lain yang relevan, seperti merokok, konsumsi alkohol, kondisi yang sudah ada sebelumnya (komorbiditas), riwayat keluarga, dan obat resep lainnya juga diperhitungkan.

Secara keseluruhan, 33.703 (34%) wanita dengan diagnosis kanker payudara dan 134.391 (31%) kontrol telah menggunakan HRT baru-baru ini atau di masa lalu.

Peningkatan risiko sebagian besar terkait dengan perawatan estrogen-progestogen, tetapi peningkatan kecil juga dikaitkan dengan perawatan estrogen saja.

Misalnya, untuk pengguna jangka panjang baru-baru ini, dibandingkan dengan yang tidak pernah menggunakan, terdapat 15% peningkatan risiko kanker payudara yang terkait dengan terapi estrogen saja, sementara ada peningkatan risiko terkait 79% untuk terapi kombinasi estrogen dan progestogen.

Penggunaan terapi estrogen saja dalam jangka panjang dan penggunaan estrogen-progestogen jangka pendek di masa lalu tidak terkait dengan peningkatan risiko. Namun, risiko yang terkait dengan penggunaan estrogen-progestogen jangka panjang di masa lalu tetap meningkat (16%).

Untuk menempatkan risiko ini ke dalam konteks, pada pengguna estrogen saja baru-baru ini, antara tiga (pada wanita yang lebih muda) dan delapan (pada wanita yang lebih tua) diharapkan terjadi kasus tambahan per 10.000 wanita tahun, dan pada pengguna estrogen-progestogen antara sembilan dan 36 kasus tambahan per 10.000 wanita tahun.

Untuk pengguna estrogen-progestogen masa lalu, hasilnya akan menyarankan antara dua dan delapan kasus tambahan per 10.000 wanita tahun.

Ini adalah studi observasional sehingga tidak dapat menentukan penyebabnya, dan para peneliti menunjukkan beberapa keterbatasan yang mungkin mempengaruhi keakuratan hasil mereka.

Namun demikian, mereka mengatakan ini adalah penelitian besar, menggunakan sumber data perawatan primer “dunia nyata” yang konsisten, dan hasilnya serupa setelah analisis lebih lanjut, menunjukkan bahwa temuan tersebut tahan terhadap pengawasan.

Dengan demikian, mereka mengatakan penelitian ini menegaskan bahwa paparan sebagian besar obat HRT dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker payudara, dan bahwa tingkat risiko bervariasi antara jenis HRT, dengan risiko lebih tinggi untuk perawatan hormon gabungan dan durasi penggunaan yang lebih lama.

Namun, temuan ini juga menunjukkan peningkatan risiko kanker payudara yang lebih rendah terkait dengan penggunaan HRT jangka panjang, dan penurunan risiko yang lebih nyata setelah HRT dihentikan, memberikan beberapa penyeimbang terhadap risiko yang lebih tinggi dari yang diharapkan yang dilaporkan dalam meta-analisis yang baru-baru ini diterbitkan.

“Hasil kami menambahkan lebih banyak bukti ke basis pengetahuan yang ada dan akan membantu dokter dan wanita untuk mengidentifikasi formulasi HRT dan rejimen pengobatan yang paling tepat, dan memberikan informasi yang diperoleh lebih konsisten untuk pakar kesehatan wanita, peneliti perawatan kesehatan, dan profesional kebijakan pengobatan,” mereka menyimpulkan .

Kelompok pendukung rekan kerja Breast Friends Grantham dibuat untuk membantu pasien kanker saat mereka paling membutuhkannya

Dua wanita yang didiagnosis menderita kanker payudara di usia 40-an telah memulai kelompok yang menawarkan dukungan sebaya bagi mereka yang menderita penyakit tersebut.

‘Breast Friends Grantham’ didirikan awal tahun ini oleh Rachael Bradley dan Sara Green, dua wanita profesional lokal. Pasangan ini bertemu ketika putri mereka berusia tiga tahun; keduanya hampir 20 sekarang.

Setelah diagnosa mereka, baik Rachael dan Sara menemukan bahwa tidak ada dukungan peer to peer lokal saat paling dibutuhkan, jadi mereka membuat keputusan untuk membuat kelompok informal untuk wanita dan pria lokal yang telah didiagnosis menderita kanker payudara, menjalani pengobatan atau yang telah menyelesaikan pengobatan.

Sara Hijau. (48471601)

Mereka mengatakan bahwa tujuan akhir dari kelompok ini adalah untuk “membantu mengurangi kecemasan, meningkatkan rasa sejahtera kita dan membantu saling memberdayakan melalui dukungan”.

Rencana ‘Breast Friends Grantham’ adalah berkumpul sebulan sekali untuk obrolan informal, santai, dan rahasia. Kelompok ini akan memberikan kesempatan untuk bertemu orang lain dan berbagi pengalaman pribadi, dengan harapan dapat menghilangkan ketakutan dan kecemasan.

Juga akan ada kesempatan untuk berbicara tentang aspek pengobatan kanker yang tidak dibicarakan oleh para profesional dan mengajukan pertanyaan atau melampiaskan emosi di tempat yang aman kepada orang lain yang mengerti.

Rachel Bradley.  (48471595)Rachel Bradley. (48471595)

Pertemuan pertama kelompok akan diadakan di tempat informal. Pasangan ini berharap untuk mengamankan beberapa meja di lantai atas di Cinco Lounge, namun setelah pengumuman Covid-19 Pemerintah terbaru, mereka mungkin harus membatasi jumlah untuk saat ini untuk mematuhi pembatasan.

Rachael didiagnosis menderita kanker payudara primer stadium 2 pada tahun 2020. Dia mendesak untuk dirujuk karena riwayat keluarga setelah kehilangan ibunya lima tahun sebelumnya.

Mamogram tahunan keduanya menemukan bayangan di payudara kanannya, meskipun dia tidak memiliki indikasi fisik. Jika Rachael tidak menghadiri pemeriksaannya, diagnosisnya kemungkinan akan lebih buruk.

Sara tidak memiliki riwayat keluarga kanker, tetapi menemukan benjolan sebesar kacang polong di payudara kanannya pada Januari 2017, dan pergi menemui praktisi perawat di operasi GP-nya.

Perawat itu berpikir bahwa tidak ada yang perlu dikhawatirkan, tetapi merujuk Sara ke unit payudara Lincoln untuk pemindaian ultrasound dan mammogram.

Dia didiagnosis menderita kanker payudara primer stadium 2 pada Februari 2017, berusia 46 tahun.

Sara berkata: “Dari pengalaman saya sendiri, sebagai pasien kanker payudara, saya merasa sangat sendirian, tidak ada yang berbicara tentang apa yang akan terjadi, tidak ada yang mendiskusikan efek samping saya, dan semua kelompok pendukung yang direkomendasikan oleh perawat payudara saya. berada di Lincoln.

“Saya tidak mengenal orang lokal yang telah didiagnosis menderita kanker payudara.

“Saya pikir jika ada kelompok pendukung lokal di Grantham, saya akan merasa kurang cemas tentang bulan-bulan di depan saya.

“Menerima diagnosis kanker payudara sangat pribadi dan emosional. Tidak ada pengalaman dua wanita yang sama dan memiliki kesempatan untuk bertemu dan berbicara dengan orang lain diharapkan akan membuat perjalanan itu sedikit kurang menakutkan.

“Respon awal terhadap kelompok ini luar biasa, begitu banyak perempuan di daerah setempat yang menunjukkan minat positif.

“Kami menyadari bahwa kami semua berada pada tahap perawatan yang berbeda dan tidak semua orang dapat menghadiri pertemuan setiap bulan karena harus mengisolasi diri sebelum mengunjungi rumah sakit, tetapi kami ingin menyampaikan pesan bahwa ada seseorang untuk diajak mengobrol atau pesan kapanpun dibutuhkan.”

Untuk menghubungi atau mengetahui lebih lanjut, kirim email ke breastfriendsgrantham@gmail.com atau cari Breast Friends Grantham di Facebook.



“Saya Kuat:” Survivor Fitness Mempromosikan Gerakan Sehat pada Wanita Yang Terkena Kanker Payudara

Kredit: Brandy Toomer

Menikmati Morning Chalk Up? Akses wawancara, analisis, dan cerita eksklusif tambahan dengan keanggotaan Rx.

“Saya kuat.”

Brandy Toomer, salah satu pendiri Survivor Fitness, sebuah program yang dirancang untuk mempromosikan gerakan dan mobilitas yang sehat pada penderita kanker payudara, meminta atletnya mengatakan ini sebelum sesi mereka. Setiap wanita menyebutkan nama dan usia mereka, diikuti dengan tiga kata: “Saya kuat.”

  • “Kamu tidak akan percaya betapa sulitnya bagi para wanita ini untuk mengatakan ini tentang diri mereka sendiri,” kata Toomer. “Saya memiliki seorang wanita yang akan menangis setiap kali kami harus mengatakannya.”

Gambar besar: Survivor Fitness adalah inisiatif kesehatan yang menggunakan kebugaran untuk mendukung para penyintas kanker payudara. Program, yang berlangsung selama delapan minggu dan menggabungkan yoga, latihan kekuatan dan pembinaan kesehatan, beroperasi dari New Ulm CrossFit di New Ulm, MN, dan didanai oleh B the Light, sebuah organisasi nirlaba lokal yang didedikasikan untuk mendukung wanita yang terkena kanker payudara.

  • “Tujuan kami adalah untuk membentuk kembali standar perawatan kesehatan payudara dan meningkatkan kualitas hidup dan hasil melalui kebugaran,” tulis sebuah postingan sosial dari New Ulm CrossFit.

Bagaimana ini dimulai: Survivor Fitness diciptakan oleh Toomer, salah satu pemilik New Ulm CrossFit, dan Dr. Cori Jordan, anggota gym. Kedua wanita tersebut bekerja di rumah sakit setempat: Toomer adalah ahli teknologi bedah dan Jordan adalah ahli bedah yang berspesialisasi dalam operasi dan praktik payudara.

  • “Anda tahu bagaimana CrossFit membawa [people] bersama? Dalam pengertian yang sama, itu masih menyatukan orang. Begitulah cara saya dan Cori bertemu,” kata Toomer. “Kami bekerja bersama, tetapi dia memulai CrossFit sebelum dia mulai bekerja di rumah sakit.”

Toomer mengatakan ide untuk Survivor Fitness datang sekitar Oktober lalu ketika New Ulm CrossFit memutuskan untuk menjadi bagian dari penggalangan dana yang diadakan oleh B the Light; sepanjang bulan, gym menciptakan dan mengumpulkan uang melalui WOD pahlawan yang didedikasikan untuk wanita yang bertahan hidup.

  • “Setelah itu, kami seperti… ini adalah hal yang besar, bahkan di komunitas kami,Kata Toomer. “[Cori] mendatangi saya dan berkata ‘Para wanita ini kehilangan begitu banyak hal dukungan ini, saya ingin memberi mereka sesuatu.’”
  • “Dia berkata, ‘Saya membutuhkan pelatih kesehatan untuk pasien kanker payudara saya,'” Toomer, yang memiliki L1 dan PN1, melanjutkan. “Dan saya ingin Anda menjadi pelatih kesehatan mereka.’”

Segera, program percontohan telah berjalan: B the Light masuk dengan dana dan melalui organisasi dan daftar pasien Jordan, Toomer mengatakan mereka dapat “mengumpulkan beberapa wanita dan berkata ‘ayo lakukan ini.’”

Program: Selama delapan minggu, setiap peserta Survivor Fitness memiliki dua hari latihan kekuatan dan satu hari kesehatan, yang dapat berupa apa saja mulai dari yoga dan meditasi hingga perawatan diri dan nutrisi.

  • “Aku ingin mendasarkannya pada kekuatan,” kata Toomer, tentang pelatihannya. “Saya tidak ingin itu menjadi intensitas tinggi.”
  • Ini, jelasnya, karena jumlah atletnya yang luas. Kelompok percontohan nya termasuk 33 tahun dan 80 tahun, keduanya lebih dari satu tahun ke dalam kelangsungan hidup, seorang wanita paruh baya 10 tahun dalam perjalanannya, dan beberapa wanita masih dalam perawatan.

Toomer akhirnya mendasarkan bagian kekuatannya di sekitar deadlift, jongkok belakang, dan EMOM sederhana untuk mendorong, menarik, kaki, atau gerakan inti. Baginya, ini semua tentang menciptakan pilihan untuk “wanita-wanita yang kehilangan begitu banyak rentang gerak dan mobilitas dan memiliki neuropati dan Anda tahu, yang masih menjalani imunoterapi.”

  • “Aku tahu tubuh bagian atas mereka akan menjadi lebar rentang apa yang bisa dan tidak bisa mereka lakukan, jadi saya fokus pada tubuh bagian bawah,” jelas Toomer. ”Agar tetap kuat, saya memberi tahu para wanita bahwa ini lebih didasarkan pada fungsionalitas dan kebugaran fungsional itu — Anda tahu, ketika saya berbicara tentang deadlift, itu selalu seperti… Berapa banyak dari Anda yang mengambil cucian di rumah? Atau mengambil mainan anak-anak Anda? Anda membutuhkan kekuatan dan gerakan itu.”

Di luar manfaat fisik, program ini, untuk Toomer, adalah tentang menunjukkan kepada para wanita bahwa mereka “masih bisa melakukannya.”

  • Mereka dapat “melepaskan diri dari pola pikir bahwa semua orang tumbuh dengan itu [they should] lho… istirahat, jangan melakukan apa-apa, jangan terlalu memaksakan diri, jangan angkat sesuatu yang berat, kamu harus santai dan biarkan tubuhmu sembuh sendiri,” lanjutnya. “Sekarang, ini… kamu harus terus bergerak.
  • “Saya mengatakan kepada mereka bahwa kita tidak perlu menambah beban untuk mengetahui bahwa Anda semakin kuat. Saya dapat mengambil dua inci dari kotak Anda, dan tahu bahwa rentang gerak Anda, Anda semakin kuat dengan mampu mengangkat atau mendorong diri Anda dua inci lagi, ”katanya.
  • “Bahkan hanya pola pikir ini, jika itu yang mereka ambil darinya, hanya mempelajari hal semacam itu, maka itu juga merupakan kesuksesan bagi saya.”

Bergerak kedepan: Ada sedikit pertanyaan tentang hal itu — Survivor Fitness diatur untuk tumbuh. Program percontohan mereka sukses besar, dan Toomer sedang mempertimbangkan cara agar dia dapat berkembang sebelum siklus berikutnya dimulai pada bulan September.

  • “Aku memberi tahu para wanita ini bahwa [the pilot program] bukan hanya bagus untuk mereka, itu bagus untuk saya. Kami semua merasakan ikatan ini, dan saya bisa menjadi diri saya sendiri,” kata Toomer.
  • Bagian yang sulit, Toomer menambahkan, adalah menjangkau orang-orang yang bertahan hidup dari jenis kanker lain — B the Light, pendanaan mereka, dipusatkan pada para penyintas kanker payudara.
  • “Tentu saja kepalaku mulai berputar dan aku ingin membantu semua orang sekarang,” kata Toomer. “Saya berkata, jika saya bisa memasukkan Anda ke dalam program, saya akan melakukannya, bahkan jika saya harus mencarikan Anda seorang donor sendiri.”

Dapatkan Buletin

Untuk ringkasan harian semua hal CrossFit. Komunitas, Kompetisi, Atlet, Kiat, Resep, Penawaran, dan lainnya.

‘Saya didiagnosis menderita kanker payudara saat hamil, lalu bayi saya dilarikan ke perawatan intensif’

Baru-baru ini, putri saya berusia lima tahun. Kami pergi ke pantai, dan dia memiliki kue dengan lima lilin dan banyak hadiah. Karena pandemi kami tidak dapat mengadakan pesta, tetapi ada banyak cinta dan kegembiraan.

Selalu sulit, ketika ulang tahunnya tiba, untuk tidak terlalu fokus pada drama yang mengelilingi kedatangannya ke dunia. Saya didiagnosis menderita kanker payudara pada usia 35, di tengah kehamilan, setelah menemukan benjolan di payudara saya pada hari pemindaian 20 minggu saya. Itu adalah kejutan yang terus memukul, dengan begitu banyak ketakutan untuk hidup saya dan dia. Saya merasa benar-benar sendirian, seperti saya adalah wanita pertama yang pernah mengalami hal ini. Saya merasa benar-benar kewalahan dan tidak bisa melihat jalan keluar.

Saya pikir saya akan disarankan untuk mengakhiri kehamilan, tetapi sebaliknya, saya menjalani anestesi umum pada usia kehamilan 27 minggu dan menjalani lumpektomi. Ada kemungkinan kecil, saya diberitahu, bahwa operasi akan mengirim saya ke persalinan, jadi saya mendapat suntikan steroid untuk meningkatkan paru-paru bayi jika dia muncul lebih awal. Dia tidak. Lagi pula, tidak terlalu awal.

Putra saya, sekarang berusia tujuh tahun, berusia dua tahun ketika semua ini terjadi. Kami mengatakan kepadanya bahwa saya sakit dan dia menerima semuanya dengan tenang; selama bertahun-tahun saya pikir dia pikir kanker payudara setara dengan pilek atau penyakit perut. Suatu ketika, Power Rangers-nya menderita kanker payudara. Jika saya mengatakan seorang teman sakit dan tidak bisa datang sesuai rencana, dia akan memiringkan kepalanya ke samping dan bertanya apakah dia menderita kanker payudara. Kami memiliki buku bergambar yang disebut Benjolan mumi yang disediakan oleh Breast Cancer Now untuk membantu memfasilitasi percakapan dengan anak-anak, dan dia sering memintanya. Kami masih membacanya kadang-kadang.

Saya tidak ingin dia memahami tingkat keparahannya, tentu saja, tetapi terkadang saya melakukannya. Kadang-kadang, ketika saya lelah tulang dan dia memantulkan sosok-sosok kecil di kepala saya dan meminta saya untuk bermain darurat, saya berharap dia mengerti. Kehamilan kedua sangat berbeda dengan yang pertama, di mana Anda terkadang bisa tidur siang dan bersantai. Tambahkan kanker ke dalam campuran, dan itu akan sulit.

Pada minggu ke-35, persalinan saya diinduksi sehingga saya dapat memulai kemoterapi pada minggu berikutnya. Saya telah menjalani banyak pemindaian dan para dokter yakin bahwa putri saya sudah besar dan cukup kuat untuk lahir ke dunia. Saya diberitahu bahwa akan ada dokter anak di kamar ketika dia melahirkan, hanya sebagai tindakan pencegahan. Tubuh saya punya ide lain.

Setelah beberapa jam persalinan dan epidural gagal, air ketuban saya pecah oleh bidan dan semuanya terjadi dengan cepat. Tidak ada waktu untuk memanggil dokter anak, tetapi semua orang tampaknya setuju bahwa itu tidak masalah. Dia merah muda dan berteriak. Dia baik-baik saja.

‘Bom waktu berdetak’: Ibu kiwi memilih mastektomi ganda untuk menghindari kanker payudara

Jade Vercoe memilih untuk mengangkat kedua payudaranya daripada hidup dengan ancaman diagnosis kanker. Foto / @jade.vercoe

Kanker payudara adalah bentuk kanker paling umum yang menyerang wanita Kiwi. Untuk wanita dengan mutasi gen BRCA1, risiko terkena kanker payudara meningkat menjadi 57 persen. Empat puluh persen dari mereka mengembangkan kanker ovarium pada usia 70 tahun.

Statistiknya menakutkan. Tapi itu menjadi terlalu nyata bagi seorang ibu muda Kiwi yang dites positif untuk mutasi BRCA1 dan tiba-tiba menghadapi kemungkinan bahwa dia mungkin tidak bisa melihat putrinya tumbuh dewasa.

Daripada hidup setiap hari di bawah ancaman diagnosis yang menghancurkan, dia membuat keputusan berani untuk mengangkat payudaranya.

Dia mengobrol dengan Bethany Reitsma tentang faktor-faktor yang menyebabkan keputusan sulit itu, dan mengapa penting bagi wanita Selandia Baru untuk diuji untuk BRCA1 dan tahu apa pilihan mereka.

Sepuluh minggu setelah operasi, Jade Vercoe baru saja mulai mengikuti kelas F45 kesayangannya lagi – tetapi dia menghindari latihan dada.

Ibu satu anak telah mengangkat kedua payudaranya dalam mastektomi ganda profilaksis, atau pencegahan.

“Saya merasa sangat baik. Enam hingga delapan minggu pertama sangat sulit, saya tidak bisa menggendong putri saya dan memeluknya. Saya masih sedikit sakit dan nyeri tapi saya tidak bisa mengeluh,” katanya kepada Herald. .

Vercoe dinyatakan positif mengalami mutasi gen BRCA1 (kanker payudara 1) pada 2018 bersama dengan beberapa anggota keluarganya, termasuk seorang bibi yang sudah dua kali menderita kanker payudara.

Semua wanita membawa gen BRCA1 dan BRCA2, tetapi mereka dapat bermutasi dan meningkatkan risiko terkena kanker payudara dan ovarium. Banyak wanita yang dites positif untuk gen tersebut memilih untuk mengangkat payudara mereka, yang mengurangi risiko terkena kanker hingga 95 persen.

“Adikku dan aku sama-sama dites positif untuk mutasi gen,” kata Vercoe.

“Awalnya saya sedikit menangis. Keluarga saya sangat sedih ketika saya mengetahui bahwa saya memiliki gen tersebut. Itu sangat mempengaruhi ayah saya karena mutasi gen diturunkan melalui dia.

“Tapi Anda menyadari bahwa memang begitu dan Anda lebih baik mengetahuinya sekarang. Saya mengobrol dengan pasangan saya Craig dan membuat keputusan untuk melepas payudara saya.”

Jadi apa yang membuat pemain berusia 32 tahun itu mengambil keputusan itu? Bagi Vercoe, itu semua terjadi karena dia mengendalikan hidupnya sendiri.

“Kami membuat keputusan sejak dini,” dia mengaku. “Risiko tinggi terkena kanker payudara jika Anda memiliki gen dan saya ingin berada di kursi pengemudi. Saya tidak ingin hanya menunggu dan melihat apa yang terjadi. Sekarang saya tidak akan mati, saya akan mati. tidak akan terkena kanker payudara, dan saya mendapat payudara baru!” dia bercanda.

Jade dan rekannya Craig memutuskan untuk menunda operasi sampai mereka melahirkan bayi perempuan mereka, Maddison.  Foto / @jade.vercoeJade dan rekannya Craig memutuskan untuk menunda operasi sampai mereka melahirkan bayi perempuan mereka, Maddison. Foto / @jade.vercoe

Dan dia berbagi bahwa keluarganya semua “sangat mendukung” keputusan itu – “kami semua berada di halaman yang sama”.

Pada saat tesnya, dia dan pasangannya Craig sedang berpikir untuk memiliki bayi, jadi mereka memutuskan untuk menunda operasinya sampai setelah itu. Dia hamil dengan bayi Maddison pada Maret 2019 dan menjalani tes enam bulanan, ultrasound dan mammogram selama kehamilan dan setelah putrinya lahir.

Meskipun operasi elektif tersedia melalui sistem rumah sakit umum, itu membutuhkan biaya dengan cara lain.

“Ini adalah komitmen keuangan yang besar, banyak waktu libur kerja dan kunjungan rumah sakit, kami harus menempatkan Maddison ke tempat penitipan anak penuh waktu,” katanya.

Karena riwayat keluarganya dengan kanker, mudah bagi Vercoe untuk mendapatkan rujukan untuk operasi – tetapi tidak mudah bagi semua orang untuk mendapatkan tes gen awal, ungkapnya. Dia bahkan belum pernah mendengar tentang BRCA1 sampai beberapa tahun yang lalu, dan dia ingat seorang gadis di gym F45-nya yang baru saja mendapat rujukan untuk pengujian setelah menunggu selama bertahun-tahun.

“Tidak ada cukup informasi atau pengetahuan tentang hal itu. Dokter tidak melakukan percakapan itu dengan Anda,” katanya.

Vercoe mengatakan tidak cukup banyak wanita Kiwi yang menyadari bahwa BRCA1 bahkan ada, apalagi ada pilihan operasi yang tersedia bagi mereka.  Foto / @jade.vercoeVercoe mengatakan tidak cukup banyak wanita Kiwi yang menyadari bahwa BRCA1 bahkan ada, apalagi ada pilihan operasi yang tersedia bagi mereka. Foto / @jade.vercoe

Tetapi ketika dia memutuskan untuk mendokumentasikan perjalanannya di Instagram, mempublikasikan diagnosisnya, dia tiba-tiba memiliki ratusan wanita yang mengiriminya pesan dari seluruh Selandia Baru dan dunia tentang pengalaman mereka dengan BRCA1 dan menyadari bahwa dia tidak sendirian.

Vercoe telah melakukan implan payudara sebelumnya, jadi prosedurnya tidak sepenuhnya asing – tetapi butuh berbulan-bulan untuk pulih.

“Saya merasa benar-benar keluar dari itu. Dada saya terasa sangat sesak, seperti ada truk yang duduk di atasnya. Ini juga sedikit membatasi pernapasan Anda – tetapi bangun adalah napas lega. Saya telah menghitung mundur hari-harinya. ,” dia mencerminkan.

Saluran air di dadanya untuk membuang kelebihan cairan adalah bagian terburuk, katanya – “itu menyakitkan, tidak nyaman dan menjengkelkan. Kelegaan terbesar adalah mengeluarkannya.

“Dan Anda harus memiliki pembalut ketat yang disebut pembalut pico. Mereka datang dengan baterai yang memiliki pompa di dalamnya. Mereka bergetar dan juga sangat ketat dan menjengkelkan. Melepaskan ini pada hari ke 7 adalah perasaan terbaik yang pernah ada.”

Empat malam di rumah sakit diikuti dengan terapi fisik, dimulai dengan latihan sederhana seperti mengangkat bahu dan bernapas dalam-dalam.

Empat malam di rumah sakit diikuti dengan proses pemulihan yang panjang dan banyak terapi fisik.  Foto / @jade.vercoeEmpat malam di rumah sakit diikuti dengan proses pemulihan yang panjang dan banyak terapi fisik. Foto / @jade.vercoe

“Awalnya Anda tidak bisa mengemudi, Anda tidak bisa membawa barang yang lebih berat dari cangkir penuh. Saya sangat beruntung Craig bekerja dari rumah karena Anda membutuhkan sistem pendukung itu.”

Tetapi tidak semua orang memiliki dukungan untuk memungkinkan mereka menjalani operasi, seperti yang dia ungkapkan.

“Seorang ibu tunggal menghubungi saya, dia memiliki BRCA dan ingin menjalani operasi tetapi dia memiliki dua anak – secara finansial dan fisik dia tidak dapat melakukannya, dia tidak memiliki sistem pendukung itu.

“Hal-hal kecil seperti, mengapa kita harus membayar begitu banyak untuk parkir rumah sakit? Di dunia yang ideal akan ada dukungan sehingga orang yang membutuhkan ini dapat melakukannya.”

Tapi ada beberapa keuntungan, dia berbagi. Kementerian Kesehatan memberi pasien mastektomi bra bedah atau olahraga gratis senilai $1200.

“Aku tidak akan menolak untuk mendapatkan bra baru yang bagus!” dia mengakui.

“Saya sudah memiliki jaringan payudara minimal jadi saya memiliki ukuran yang sama dengan saya. Mereka merasa berbeda, jauh lebih kencang dan hampir tidak ada perasaan di dalamnya. Untuk seseorang dengan payudara alami ini akan sedikit mengejutkan.

Daripada berisiko terkena kanker, Vercoe memilih masa depan dengan pasangannya Craig dan putri satu tahun Maddison.  Foto @jade.vercoeDaripada berisiko terkena kanker, Vercoe memilih masa depan dengan pasangannya Craig dan putri satu tahun Maddison. Foto @jade.vercoe

“Butuh sedikit membiasakan diri.”

Vercoe masih berisiko terkena kanker ovarium, tetapi ini lebih sulit untuk dicegah. Dia berencana untuk mulai mendapatkan pemutaran setelah dia berusia 40 tahun.

“Tidak ada tes khusus untuk ovarium, jadi Anda selalu hidup dengan bom waktu,” katanya – tetapi sementara dia hidup dengan bom waktu itu, dia masih menganggap dirinya sangat beruntung.

Merefleksikan perjalanannya sejauh ini, Vercoe mengatakan “menyedihkan” betapa dekatnya dia dengan kanker, tetapi dia sekarang fokus pada masa depan.

“Ini bukan hanya menghilangkan payudara Anda, ini adalah perjalanan seumur hidup. Anda harus menghadapinya dan kemudian Anda harus menemukan cara untuk fokus pada hal positif.”

Keputusannya untuk menjalani operasi mungkin saja menyelamatkannya dari patah hati di masa depan – dan dia ingin wanita Kiwi lainnya tahu bahwa itu bisa menyelamatkan mereka juga.

“Saya ingin menjadikannya lebih dari percakapan normal. Yang penting adalah untuk mendapatkan kesadaran dan tahu bahwa tidak apa-apa untuk membicarakannya.

“Jika keluarga Anda memiliki riwayat kanker payudara, teleponlah, temui dokter Anda. Itu bisa menyelamatkan hidup saya. Itu bisa menyelamatkan hidup Anda.”

Pembaruan Cepat untuk Pedoman Kanker Payudara ASCO Setelah Data OlympiaA Pembaruan Cepat untuk Pedoman Kanker Payudara ASCO Setelah Data Olimpiade

Pedoman pengobatan kanker payudara bermutasi BRCA telah diperbarui untuk menggabungkan hasil signifikan terbaru dari uji coba OlympiA dengan olaparib (Lynparza). Medscape Medical News

Tautan yang berhubungan:

Artikel ini merangkum alasan, dan pengembangan inhibitor CDK pada melanoma, dengan evolusinya dari inhibitor pan-CDK menjadi agen yang sangat spesifik, selama uji klinis dan akhirnya potensi penggunaannya di masa depan. PENDAPAT AHLI: Sementara penghambat CDK telah mempraktikkan perubahan dalam manajemen kanker payudara, kemanjurannya belum terbukti pada melanoma. Kombinasi dengan BRAF/MEK inhibitor telah dihalangi oleh toksisitas yang membatasi dosis, tetapi peran mereka mungkin belum ditemukan dalam spektrum manajemen melanoma pribadi yang diturunkan dari biomarker. Efek yang dapat dimiliki inhibitor CDK sebagai tambahan untuk imm…

Penulis: Minami T, Kawano H, Sueyoshi E, Maemura K PMID: 33028777 [PubMed – as supplied by publisher]

Sumber: Penyakit DalamKategori: Penyakit Dalam Tag: Obat Dalam Jenis Sumber: penelitian

Tanggal publikasi: Tersedia online 9 Oktober 2020 Sumber: Biochimica et Biophysica Acta (BBA) – Penelitian Sel Molekuler Penulis: Mauro Vismara, Marta Zar, Sharon Negri, Jessica Canino, Ilaria Canobbio, Silvia Stella Barbieri, Francesco Moccia, Mauro Torti , Gianni Francesco Guidetti

“Dia benar-benar mengingatkan saya pada nenek saya,” kata Julia Arnaz tentang putrinya, Desiree S. Anzalone

Sumber: Reuters: KesehatanKategori: Berita Kesehatan Konsumen Jenis Sumber: berita

Tanggal publikasi: Tersedia online 8 Oktober 2020Sumber: Journal of Biomedical InformaticsPenulis: Ziba Khandezamin, Marjan Naderan, Mohammad Javad Rashti

Kathy Siggins dan Lynda Everman dengan senang hati berbagi kabar gembira bahwa Layanan Pos AS telah mengembalikan penjualan Stempel Semipos Penelitian Penyakit Alzheimer efektif 5 Oktober 2020. Sekarang tersedia untuk pembelian di sebagian besar kantor pos dan online di https:// store.usps.com/store/product/buy-stamps/alzheimers-S_564204, dan melalui telepon di 1-800 STAMP-24. Sebelum ditarik pada November 2019, lebih dari 8,2 juta perangko terjual selama dua tahun, mengumpulkan $ 1.061.777 untuk penelitian yang didukung NIH untuk memajukan perawatan yang lebih baik, pencegahan, dan suatu hari, penyembuhan Alzheimer dan demensia terkait. …

Sumber: Memperhatikan Sesepuh KitaKategori: Geriatri Penulis: Jenis Sumber: blog

Kesimpulan Sementara presentasi keterlibatan SSP serupa antara kelompok usia yang berbeda, pasien yang lebih muda memiliki interval bebas SSP yang secara signifikan lebih lama dan kelangsungan hidup keseluruhan yang lebih lama, dan untuk subkelompok pasien triple-negatif, usia yang lebih muda saat diagnosis kanker payudara dikaitkan dengan kelangsungan hidup yang lebih lama setelahnya. diagnosis penyakit SSP.

Penulis: Yu L, Li P, Yang S, Guo P, Zhang X, Liu N, Wang J, Zhang W Abstrak Tujuan: Kanker payudara adalah penyebab utama kanker di kalangan wanita. Karena pedoman skrining kanker payudara untuk usia tertentu masih kontroversial, banyak ahli menganjurkan penggunaan pengambilan keputusan bersama (SDM) menggunakan alat bantu keputusan yang divalidasi (DA). Studi terbaru menyimpulkan bahwa DA bermanfaat; Namun, hasilnya memiliki heterogenitas yang besar. Oleh karena itu, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk meningkatkan pemahaman tentang alat-alat ini. Tujuan: Tinjauan sistematis dan meta-analisis ini bertujuan untuk menyelidiki dampak penggunaan DA berbasis web pada wanita a…

Tanggal publikasi: Tersedia online 9 Oktober 2020Sumber: International Journal of PharmaceuticsPenulis: Xiangshang Xu, Li Li, Xiaolan Li, Deding Tao, Peng Zhang, Jianping Gong

Kesimpulan Reseksi dinding dada yang diperpanjang dikaitkan pada kebanyakan kasus dengan penyakit lanjut, terutama kanker payudara stadium lanjut. Meskipun prognosis buruk terkait dengan penyakit lanjut lokal, sangat penting untuk melakukan rekonstruksi dinding dada dan memungkinkan pasien untuk melanjutkan terapi adjuvant (radioterapi atau kemoterapi) dan meningkatkan kualitas hidup.

Sumber: Sejarah Bedah PlastikKategori: Bedah kosmetik Tag: Bedah Rekonstruksi Jenis Sumber: penelitian

Chaunte Lowe Menaklukkan Empat Olimpiade. Sekarang Dia Berlatih untuk Tokyo Melalui Kanker Payudara

Jika ada yang tahu grit, itu Chaunte Lowe. Pelompat tinggi berusia 37 tahun itu telah berkompetisi di empat Olimpiade melalui tiga kehamilan. Dia membawa pulang medali perunggu pada tahun 2008 dan masih memegang rekor Amerika untuk lompat tinggi putri (keduanya indoor dan luar ruangan). Dan sekarang dia berlatih untuk penampilan Olimpiade kelima yang membingungkan—sambil menghadapi diagnosis kanker payudara, kemoterapi, dan mastektomi. Jadi ya, dia tidak mudah menyerah.

Lowe menemukan benjolan “seukuran beras” di payudaranya pada tahun 2018, tetapi dokter awalnya menghapusnya. Lowe sangat sehat dan muda—bukan profil khas pasien kanker payudara. Tetapi sebagai atlet Olimpiade, dia juga sangat selaras dengan tubuhnya. “Ada sesuatu yang secara internal menarik saya, memberi tahu saya, ‘Tidak. Perhatikan saya,’” katanya. Sebelas bulan kemudian, dia kembali untuk pemindaian lagi—ukuran benjolan itu tiga kali lipat.

Pada tahun 2019, Lowe didiagnosis dengan karsinoma duktal invasif triple-negatif, suatu bentuk kanker payudara agresif yang secara tidak proporsional mempengaruhi wanita kulit hitam. “Saya merasa perlu mengucapkan selamat tinggal kepada anak-anak saya. Segala sesuatu yang tidak saya lakukan dengan mereka sebagai seorang ibu, semua yang tidak saya lakukan dengan suami saya sebagai seorang istri, melintas di depan mata saya begitu cepat, dan saya langsung merasakan banyak penyesalan, ”kata Lowe. “Itulah hal yang membuat saya berkata, ‘Tidak. Uh. Kita harus berjuang.’”

Dia membuat rencana untuk mastektomi dan beberapa bulan kemoterapi. Dan kemudian comeback. Pada saat dia menyelesaikan kemo, dia akan memiliki waktu sekitar enam bulan untuk menjadi sehat dan bugar di Olimpiade untuk uji coba menjelang Olimpiade Tokyo 2020 yang direncanakan semula. Itu adalah hal yang sangat besar untuk ditanyakan tentang pikiran dan tubuhnya, tapi dia sudah banyak berlatih dengan itu. “Hambatan terbesar yang pernah saya hadapi, yang membantu mempersiapkan saya untuk itu, adalah keluar dari Olimpiade selama satu tahun—bukan hanya satu, bukan dua, tetapi tiga kali—dan mengetahui bahwa saya sedang mengandung. Waktunya sangat tidak sempurna,” kata Lowe. Setiap kali dia punya pilihan: “Berbaring di tanah dan menangis tentang hal itu, atau buat rencana untuk mencari tahu bagaimana kita bisa menyelesaikan ini,” katanya. “Dan mencari tahu apa yang perlu saya lakukan untuk tidak hanya menjadi seorang ibu yang akan tumbuh menjadi manusia, tetapi juga menjadi seorang atlet elit yang akan dipersiapkan untuk bersaing di panggung Olimpiade.”

Setiap kali prosesnya sama: Tulis sebuah visi. Membuat rencana. Pengorbanan untuk rencananya. Jalankan rencananya. Perawatan kanker tidak berbeda. “Saya tahu bahwa proses ini berhasil—berhasil membuat empat tim Olimpiade, berhasil memecahkan rekor Amerika, berhasil memenangkan kejuaraan dunia, berhasil memenangkan medali Olimpiade,” kata Lowe, yang sekarang menjadi mitra American Cancer Society dan Stand Up to Cancer.

Visinya, begitu realitas diagnosis telah menetapkannya, segera menjadi jelas: Bertahan — dan kemudian pergi ke Tokyo, sebanyak kesempatan untuk bersaing lagi serta platform untuk berbicara tentang pentingnya deteksi dini. “Jika saya setidaknya bisa mengajukan pertanyaan, ‘Haruskah saya berbicara dengan dokter saya tentang hal ini untuk diperiksa?’ maka mungkin saya bisa membantu menyelamatkan nyawa,” katanya.

Jadi dia berlatih melalui kemo dan kemudian melalui ketidakpastian pandemi, sistem kekebalannya yang rusak akibat kemoterapi semakin memperumit kemampuannya untuk berolahraga selama hari-hari awal virus. “Tidak ada cara untuk memesan peralatan karena semuanya sudah dipesan sebelumnya ketika semua orang mencoba untuk melengkapi gym rumah mereka. Saya mendengar tentang atlet melompati pagar pada tengah malam dan membawa peralatan kembali ke rumah mereka hanya untuk berlatih,” katanya. “Itu adalah kekacauan. Tapi ada juga rasa lega karena kami bisa memprioritaskan kesehatan kami.”

Lowe saat ini bebas kanker. “Saya sangat berharap dan optimis bahwa deteksi dini benar-benar memainkan peran besar,” katanya. Pada hari-hari awal pandemi, dia takut pergi ke dokter, risiko terpapar virus corona terlalu menakutkan. “Lebih dari sepertiga orang di AS telah melewatkan pemeriksaan kanker rutin karena COVID-19. Tetapi saya menyadari bahwa janji temu ini penting—ini adalah pos pemeriksaan untuk kemajuan Anda guna memastikan Anda berada di jalur yang benar untuk mencapai tujuan bebas kanker,” katanya. Lowe telah bertahan, dan sekarang bagian kedua dari visinya—Olimpiade kelima—sudah dapat dijangkau dengan baik.

Macaela MacKenzie adalah editor senior di Mempesona. Ikuti dia di Instagram dan Indonesia.

Gen Fusi pada Kanker Payudara

Anotasi Fungsional Fusi Gen ESR1 pada Kanker Payudara Positif Reseptor Estrogen.

Lei JT, Shao J, Zhang J, Iglesia M, Chan DW, Cao J, Anurag M, Singh P, He X, Kosaka Y, Matsunuma R, Crowder R, Hoog J, Phommaly C, Goncalves R, Ramalho S, Peres RMR , Punturi N, Schmidt C, Bartram A, Jou E, Devarakonda V, Holloway KR, Lai WV, Hampton O, Rogers A, Tobias E, Parikh PA, Davies SR, Li S, Ma CX, Suman VJ, Hunt KK, Watson MA, Hoadley KA, Thompson EA, Chen X, Kavuri SM, Creighton CJ, Maher CA, Perou CM, Haricharan S, Ellis MJ.
Lei JT, dkk.
Perwakilan Sel 2018 7 Agustus;24(6):1434-1444.e7. doi: 10.1016/j.celrep.2018.07.009.
Perwakilan Sel 2018.

PMID: 30089255
Artikel PMC gratis.